Hijab – Islam & Barat

By | December 12, 2017

 

Tidak ada pendekatan seragam untuk terminologi busana Islami. HIJAB adalah sebuah kata Arab, yang aslinya mengacu pada sebuah tirai atau partisi, yang kemudian mengacu pada pakaian Islami pada umumnya, namun sekarang biasanya secara metonim diturunkan ke jilbab murah.

Dalam beberapa tahun terakhir, busana Islam telah muncul sebagai lokasi perselisihan dalam hubungan antara komunitas Muslim dan negara. Secara khusus, pemakaian jilbab oleh perempuan di tempat umum telah menimbulkan pertanyaan tentang sekularisme, hak perempuan dan identitas nasional. Itu selalu dilihat oleh feminis Barat sebagai penindas dan sebagai simbol sikap tunduk wanita Muslim terhadap pria. Akibatnya, sering kali mengejutkan kaum feminis Barat bahwa kerudung telah menjadi semakin umum di dunia Muslim dan sering dikenakan dengan bangga oleh gadis-gadis perguruan tinggi sebagai simbol identitas Islam, membebaskan mereka secara simbolis dari imperialisme budaya barat neo-kolonial. dan dominasi. Selama lebih dari dua dekade, wanita Muslim telah diposisikan di media populer Australia yang menentang nilai-nilai demokrasi liberal dan agenda feminis. Wanita Muslim, seolah-olah tindakan “pembukaan” entah bagaimana akan memberikan “persamaan” dan “kebebasan” yang dinikmati wanita Barat. Sementara ‘debat HIJAB’ terjadi dalam berbagai samaran di Prancis, Belanda, Jerman, Inggris dan tempat lain, pertanyaan tentang gender, ras dan agama memiliki ketetapan khusus di Australia, di mana kombinasi peristiwa baru-baru ini telah menghasilkan perhatian publik dan ilmiah yang belum pernah terjadi sebelumnya kekerasan seksual, ‘perlindungan maskulin’, dan gagasan bangsa. Hal ini bertentangan dengan latar belakang historis ini bahwa media populer Australia mengembangkan ketertarikan pada HIJAB – jilbab tradisional yang dikenakan oleh beberapa wanita Muslim. Perang Teluk yang pertama di tahun 1991 menandai dimulainya simbolisme terselubung di media populer Australia.

Baru-baru ini FIFA mengatakan dalam sebuah surat kepada Federasi Sepak Bola Iran bahwa tim wanita Iran tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam permainan di Singapura sambil mengenakan HIJAB, atau syal kepala.
FIFA mengatakan di situsnya bahwa “peralatan pemain tidak boleh membawa pernyataan politik, agama, atau pribadi apapun,” dan bahwa “semua barang pakaian atau peralatan selain dasar harus diperiksa oleh wasit dan bertekad untuk tidak membahayakan.”

Pada tahun 2007, seorang gadis berusia 11 tahun tidak diizinkan untuk bermain dalam pertandingan sepak bola di Kanada karena ia mengenakan HIJAB. Asosiasi Sepak Bola Quebec mengatakan larangan HIJAB adalah untuk melindungi anak-anak agar tidak dilumpuhkan secara tidak sengaja. Sekretaris Jenderal Komite Olimpiade Nasional Iran telah meminta negara-negara Muslim untuk memprotes larangan tubuh sepak bola dunia pada selendang kepala untuk wanita selama Olimpiade Pemuda pada musim panas ini.

Pada tanggal 14 Maret 2004, dewan legislatif Prancis memilih larangan “simbol agama” di sekolah umum. Hukum yang tidak biasa ini, yang terutama menargetkan gadis-gadis muda Muslim, didukung secara luas di Prancis. Setelah empat tahun diundangkannya undang-undang tersebut, orang hampir dapat mengukur konsekuensinya di kalangan Muslim Prancis. Orang-orang masih mengamati kasus ini tanpa pemahaman yang sebenarnya. Kaum Muslim Prancis gagal membangun strategi yang bulat mengenai krisis jilbab satin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *